Wednesday, October 21, 2009

Anak Oh Anak.

Situasi: Seorang anak yang sangat pemalas, sedang menonton TV. Manakala di sudut ruang tamu, ayahnya sedang nazak terlantar di atas katilnya.

Ayah: *batuk2 dan cuba untuk meminta tolong si anak, namun tak mampu berkata-kata*

Anak: Tsk.

Ayah: *terbatuk2 lagi, cuba untuk meminta anak menghulurkan segelas air*

Anak: ABAH NI MENYUSAHKAN JE LAH! BAIK MATI JE TERUS KAN SENANG?!

Ayah: *hanya mampu mengalirkan air mata di atas deathbed-nya*



.....
Lihat betapa mudahnya seorang anak untuk jadi derhaka, kan?

Kalau kau tu dari kecik ada Merc S320 bawak kau ke sana kemari pergi sekolah ke apa, mungkin aku boleh cap kau tu spoilt brat. Itu pun layak dibagi kaki. Tapi mak bapak kau nak carik makan punyalah susah, kau tak sedar diri lagi? Punya susah mak bapak kau usaha nak bagi kau segalanya yang terbaik, walaupun tak mampu nak beli beg Prada utk kau go and fuck around, masih lagi mereka sekolahkan kau di sekolah yang bagus². MRSM. Universiti. Tapi ini hasilnya yang kau pulangkan pada mereka?

Apa dengan SPM kau yang 'agak' cemerlang tu, boleh jadi tiket untuk kau nak dapat kerja best kelak, dapat rumah besar? Nak kata kau lawa macam Fazura memang tak lah, muka macam jubur. At least kalau lawa boleh jual badan kat dato'² yang sangap nak anak ayam. Ini?

Aku tak hairan kalau satu hari esok aku dapat berita kau kena gilis treler atau kena panah petir.

Serius, kau bernasib baik, sebab aku tak ada kat situ. But not to worry, i will, anytime soon.



Ya Allah, jauhkanlah aku, rakan² karibku dan anak² kami kelak dari perangai bangsat dari binatang ini. Amin.


dessert bite: begitu mudah kita lupa diri, lupa akan siapa yang buat kita mampu berjalan atas bumi.

1 comment:

GigKL said...

nak ikut u skali belasahkan dia.
nak sangat

...are you lost, or incomplete?

Custom Search